Warta DKI
Ragam

GMKI dan GAMKI Serukan Tegakkan Pancasila di Indonesia

DKI JAKARTA –Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) bersama Gerakan Angkatan Muda Kristen Indonesia (GAMKI) secara bersama-sama mengingatkan pentingnya menjaga persatuan dan kesatuan Indonesia. Apalagi melihat terjadinya inkonsistensi Pancasila di Indonesia.
Karena itu, GMKI dan GAMKI mengingatkan pentingnya menjaga empat konsesus dasar, yakni Pancasila, NKRI, UUD 1945, dan Bhinneka Tunggal Ika. Demikian sikap yang dibacakan Sahat Marthin Philip Sinurat Ketua Umum GMKI di dampingi Michael Wattimena Ketua Umum GAMKI Selasa30/05/2017 di kantor PP GMKI Salemba 10.
“Dua hari lagi kita akan memperingati hari kelahiran Pancasila yang ke-70 tahun, dan 109 tahun baru saja merayakan Kebangkitan Nasional, sebenarnya kita mengingatkan lagi bahwa ternyata kita masih inkonsisten untuk bisa menanamkan dan menghidupkan nilai-nilai Pancasila,” kata Ketua Umum GMKI Sahat Martin Philip Sinurat dalam konferensi pers.
Ditambahkan Ketua Umum DPP GAMKI, Michael Wattimena. Dia mengatakan rasa kebangsaan Indonesia sedang diuji dalam kebersamaan dan kedamaian.
“Hari ini saya harus jujur mengatakan, bahwa rasa kebangsaan kita sedang diuji, sedang dicoba dalam kebersamaan dan kedamaian hidup di bumi tercinta Indonesia. Kenapa harus kami mengatakan demikian, karena ada rasa kecurigaan antara satu kelompok dengan kelompok yang lain, dan yang lebih ironisnya lagi kita punya konsisten terhadap keyakinan falsafah hidup berbangsa dan bernegara,” ujarnya.
“Kita saat yang paling esensi ini yang melukai rasa nasionalisme rasa kebangsaan kita yang harus kita duduk bukan saja GMKI, bukan saja kan kita GAMKI, bahwa tidak saja menyelesaikan persoalan bangsa ini hanya satu kelompok, dua kelompok, atau tiga kelompok, tetapi kita putus sebuah keharmonisan sebuah sinergitas di antara semua komponen bangsa yang ada di Ibu Pertiwi ini, itu penting,” sambungnya.
Ideologi Pancasila sebagai dasar negara, falsafah hidup dan perekat keutuhan bangsa dan negara Republik Indonesia. Selain itu, perlu  menegaskan bahwa Pancasila satu-satunya ideologi negara yang dituangkan dalam Undang-Undang.
“Mendesak presiden dan DPR, lembaga negara terkait untuk menegaskan Pancasila sebagai satu-satunya ideologi dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara yang harus dituangkan dalam peraturan perundang-undangan berikut sanksi administrasi dan pidana termasuk didalamnya melakukan revisi terhadap undang-undang,” sambung Sahat Sinurat.
Usai konferensi pers,  jajaran kepemimpinan GMKI dan GAMKI  menggelar acara simpatik,  dengan acara menyerahkan bunga mawar serta  membagikan takzil kepada pengendara yang lalu di sekitar Jalan Salemba Raya dan Dipenegoro Jakarta Pusat. Acara kemudian diakhiri dengan buka puasa bersama dengan wartawan  dan warga sekitar yang hadir  di kantor PP GMKI Salemba Raya No 10. (philipus)
 

Related posts

Birokrat Harus Bisa Baca Perkembangan Zaman di Era 4.0

Redaksi

LSM FPLMC Pertanyakan Sikap Diam Pemkot Depok

Redaksi

Ada Oknum ASN Yang Ingin Merusak Keharmonisan Walikota dan Wakil Walikota Depok

Redaksi

TCL Kenalkan Smart TV Terbaru, Berikut Kecanggihannya!

Redaksi

Resto Uncle K Kini Hadir di Mall Margo City, Kota Depok

Redaksi

Menkominfo Menerima Delegasi Facebook di Hotel Grand Hyatt, Jakarta

Redaksi

Leave a Comment