Warta DKI
FituredHukum

Kuasa Hukum: Sidang Kilat Tanpa Mediasi  Diduga Ada Permainan Para Oknum

Pengadilan Negeri Jakarta Utara 2024-06

Wartadki.com|Jakarta, Sidang perkara perdata No. 270/Pdt.G/2024/PN JKT.Utr di Pengadilan Negeri Jakarta Utara terkesan dipercepat (kilat). Atas sidang cepat itu, kuasa hukum tergugat Sandy menduga adanya kongkalikong antara Penggugat dengan oknum aparat hukum yang memeriksa perkara tersebut.  Hal ini diungkap Sandi E Situngkir, yang didampingi Trifena Pardosi, dan Rio Batoan Pangaribuan, dari Kantor Hukum SESA Partners kepada sejumlah wartawan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Utara, pada Senin (24/6).

Menurut Kuasa Hukum, terjadinya dugaan kongkalikong itu terlihat dari jadwal sidang yang dimajukan,  seharusnya  dijadwalkan hari Rabu, (26/6) mendatang, akan tetapi sidang  sudah digelar pada hari Senin, (24/6) pukul 09:00 WIB, ketika kuasa tergugat hadir di Pengadilan Negeri sidang sudah selesai.  Dan langsung pembuktian tanpa diberi kesempatan untuk mediasi para pihak. Jelas diatur Peraturan Mahkamah Agung RI No. 1 Tahun 2016 Tentang Prosedur Mediasi di Pengadilan .

“Sidang  dipercepat pada sidang pertama tanpa surat panggilan dan sidang kedua pun sama tanpa surat panggilan sidang. Sebab, surat panggilan sidang tersebut dikirimkan ke alamat penggugat, ketika masih tinggal bersama . Padahal penggugat/suami berinisial HB mengetahui dengan jelas dan betul dimana alamat tempat tinggal tergugat/istri berinisial WS,” ujar Sandy.

” Tergugat tidak tahu kalau sidang hari ini, tergugat  juga tidak pernah menerima relaas panggilan sidang,  diduga relaas sengaja dikirim ke alamat tergugat sudah tidak lagi di alamat tersebut,  sehingga tergugat tidak pernah menerima panggilan sidang tersebut. Namun anehnya relaas di tanda tangani seolah diterima oleh tergugat, dan itu hanya satu panggilan saja, sidang baru tiga kali,  sidang langsung pembuktian dengan memeriksa saksi,” Kata Sandy.

Panitera Pengganti (PP) yang berinisial WA ketika dihubungi melalui WhatsApp hingga berita ini ditayang kan belum memberikan keterangan terkait hal tersebut, hanya memberi alasan buru-buru mau pulang karena rumahnya jauh . Begitu juga dengan  Humas PN Jakut belum memberikan keterangan terkait hal ini .

Related posts

Beras Oplosan Marak Beredar di Batam

Redaksi Wartadki

Tiga Nama Diusulkan DPRD Untuk Jadi Pj Bupati Bogor ke Kemendagri

Redaksi

Polsek Cileungsi Amankan Pasutri Yang Lakukan Pencurian di Sebuah Minimarket

Redaksi

KUMPARANS Soroti Kasus Oknum Serobot Lahan Tanah di Kab Bogor

Redaksi

Pasca Libur Idul Fitri 1444 H, Keluarga Besar SIT Amalia Pakansari Gelar Halal Bihalal

Redaksi

Kasus Positif Covid-19 di Batam Meledak, Bertambah 327 Orang

Redaksi

Leave a Comment