Pungli Dana Desa Di Kabupaten Nagan Raya, Aceh, Diduga Untuk Kepentingan Bupati

DKI Jakarta – Tiga Orang  Keuchik  (kepala desa) dari  Kabupaten Nagan Raya,  Aceh  mendatangi   Kejaksaan Agung (Kejagung) pada hari Selasa, (21/03), untuk melaporkan perihal pemotongan dana desa sebesar Rp 10 juta per desa, dari sebanyak 222 desa. Dana tersebut diminta oleh camat, yang diduga digunakan untuk kepentingan pribadi Bupati Nagan Raya.

Ketiga Keuchik  yang datang ke Jakarta adalah Asa’at Keuchik Kampung Paya Undan, Kec Senagan, M Abas  Keuchik dari Kampung Kuta Sayeh,Kec Senagan dan  Ruslan Saputra Keucik dari Kampung Pulau, kec Kuala pesisir, Kabupaten Nagan Raya.

Keucik Asa’ad mengungkapkan, “Kami sudah melaporkan ke Polda, kemudian perkaranya digiring ke polres dan kami sudah di periksa sesuai surat panggilan nomor :R/UKL-304/1/2017/SAT RESKRIM, namun hingga saat ini tidak ada kelanjutannya maka kami melaporkan ke Kejagung” katanya.

“Dana Anggaran Gampung (Desa)  (DAG) 2016 tersebut dipotong sebesar Rp10 juta per desa,  Camat minta kepada Keuchik, selanjutnya kami minta ke bendahara untuk diberikan  kepada  Camat. Menurut info dari Kepala  Dinas Badan Pembangunan Masyarakat Kabupaten Nagan Raya, Aceh,  dana desa yang belum dicairkan dari  anggaran 2016 ada sekitar Rp 7 juta tiap desa yang seluruhnya mencapai 222 desa” pungkasnya.  (Dewi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here